Kalo jalan itu dari belakang ke depan. Ngeliatnya juga ke depan. Karena kalo kita liat jalan sambil liat ke belakang, bisa-bisa jatuh. Ya kalo jatuhnya cuma gegara kesandung, masih terhitung gampang lah ya buat bangun lagi. Nah kalo jatuhnya karena nabrak sesuatu? Atau malah masuk lubang atau jurang? Itu yang susah! Harus ada yang nolong kalo mau gampang, kalo usaha sendiri pasti harus berjibaku. Bener gak?

Lo mau ngomong apa sih cha?

Haha. cuma pengen ngebahas yang “penting gak penting”. what’s that? Masa lalu. Kebanyakan orang kalo ada kata “masa lalu” yang terlintas di pikirannya biasanya mantan pacar atau kisah percintaan yang udah lewat. Iya gak? Kenapa gue bilang penting gak penting? Penting karena untuk pelajaran masa depan, biar kita gak ngulang kesalahan yang sama. Penting karena tanpa masa lalu, gak akan ada kita yang sekarang. Gak penting karena, yaudah sih, masa lalu ini, udah lewat, gak akan terulang, gak akan bisa dibenerin kalo ada yang salah. Gak penting karena bisa-bisa malah mengacaukan masa sekarang atau bahkan masa depan. Kan?

Jadi tiap kali gue pengen ngebahas masa lalu, gue selalu pikir ulang, gak cuma sekali dua kali, b’ribu-ribu kali. Walaupun yang mau gue bahas masa lalu yang ganggu banget. Gak cuma ganggu dihati, tapi juga pikiran. Bikin nyesek juga malah *malah curhat*. Pikir ulang aja. Sepenting apa sih? Apa manfaatnya setelah dibahas nanti? Apa dampak kedepannya? bla bla bla. Kalo ternyata gak baik untuk “kesehatan” hubungan dg pasangan, ya cuma dipendem aja lagi. Biarin teronggok. Toh udah masa lalu.

Keliatannya memang cukup sepele, tapi mikir gak ini bisa berdampak lebih dari yang dibayangin. Pernah gak mikir, si cewek yang suka nyindir-nyindir cowoknya tentang mantan si cowok atau sebaliknya? Misal, “Eh dulu ada deh kek-nya yang makan es krim ini ni..”, bisa jadi malah kita yang ngingetin si pacar tentang masa lalunya. Padahal si pacar sama sekali gak inget atau gak kepikiran tentang semua itu. Damn!

Trus, kalo ada pertanyaan “gimana kalo ternyata si pacar masih inget?”. Haha. Asli, ini pertanyaan yang menohok. Bikin gemes. Bikin dongkol. Yah, tapi tergantung gimana menyikapinya aja. Pertanyaan itu timbul dari trauma. Orang yang udah dikecewain di masa lalu, pasti gak gampang untuk percaya lagi, entah orang yang sama atau berbeda. Ini gak semata-mata curhat lho ya, tapi juga dari pengalaman beberapa teman ๐Ÿ™‚
-kalo ternyata masih inget? namanya juga masal lalu, gak gampang dilupain, apalagi sama orang deket. Wajar kalo dia masih inget. Biar gak ganggu, berdoa aja biar dia inget cuma sekedar inget, gak ada perasaan apa-apa lagi. wkwwkwkwkwkwkwkwk (ah ngaco lu cha!) Bener dong ya? Daripade kite dihantui pertanyaan dan perasaan gak penting?

DIA pasti ninjukkin yang terbaik kok ๐Ÿ™‚

quote from my man :
“Masa lalu adalah sebuah pelajaran bagi kita. sebuah teropong yang akan mengambarkan siapa kita sekarang. sebuah masa di mana perubahan itu datang pada dirikita. Gambaran jalan yang telah kita tempuh. Jalan di mana kita membentuk diri kita saat ini. Jalan di mana semua karang cobaan yang telah kita lewati terpampang jelas. Jalan yang menggambarkan perjuangan hidup kita. Jalan yang telah di takdirkan Allah SWT.”

Advertisements